MAKIN TINGGI PENDIDIKAN, MAKIN MERASA TIDAK MISKIN

YOGYAKARTA, KAMIS – Penelitian Pusat Studi Kependudukan dan Kebijakan (PSKK) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, menyebutkan bahwa kondisi pendidikan dan kesehatan seseorang mempengaruhi penilaian tentang kemiskinan subyektif.

“Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang, maka mereka akan merasa tidak miskin begitu pula orang yang sehat, dan sebaliknya,” kata peneliti PSKK UGM, Amelia Maika, dalam seminar Mengukur Kemiskinan Subyektif di Indonesia, di Yogyakarta, Kamis.

Berdasar penelitian, seseorang yang berpendidikan menengah dan tinggi akan  mengurangi kemungkinannya merasa miskin dibanding mereka yang berpendidikan rendah. Begitu pula dengan responden yang bekerja dan berstatus pelajar juga akan mengurangi kemungkinan mereka untuk merasa miskin.

Sebaliknya, seseorang yang melaporkan diri dalam keadaan tidak sehat, kemungkinannya untuk merasa miskin meningkat dibanding dengan mereka yang merasa sehat.

“Tidak ada perbedaan pandangan di kalangan responden dengan beragam latar belakang dan karakter sosio demografi,” katanya.

Dalam penelitiannya, ia menyebutkan karakteristik responden dapat digambarkan sebagai berikut, yaitu rata-rata usia adalah 36,3 tahun, sebanyak 52,6 persen perempuan. Jumlah komponen pendidikan rendah dan menengah hampir sama yaitu 39,1 persen serta 40,6 persen.

Sebagian besar responden yaitu 59,3 persen berstatus bekerja, ibu rumah tangga 20,6 persen dan bersekolah 8,5 persen.

Namun demikian, Amelia menyatakan masih terdapat bias dalam pengukuran subyektif yaitu kecenderungan orang timur untuk memberi jawaban aman.

Setiap konsep kemiskinan yang berbeda memiliki metode pengukuran tersendiri dan kemiskinan tidak dapat diukur hanya dengan menggunakan satu variabel saja. “Karena banyak faktor mampu menjelaskan mengapa seseorang dikategorikan sebagai miskin atau tidak miskin,” lanjutnya.

Amelia juga menegaskan, kondisi perekonomian bukan salah satu alasan apakah seseorang hidup dalam rumah tangga yang memiliki pengeluaran per kapita di bawah garis kemiskinan, tidak membuat seseorang merasa miskin atau tidak miskin.

Tingkat kesejahteraan masih memiliki pengertian yang sempit dan tidak selamanya berasosiasi dengan kesejahteraan individu,katanya.

From:kompas_news

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s